Keteladanan dan Kasus "Kerbau"

Salah satu keunggulan Islam adalah bahwa ia mempunyai kitab Alquran sebagai sumber ajaran sekaligus mempunyai "role model" yang melaksanakan Alquran dalam kehidupan manusia, yaitu Rasulullah SAW. Saat Alquran berbicara tentang shalat, Rasulullah SAW memberi contoh bagaimana shalat dipraktikkan oleh kaum Muslimin. Begitu pula ajaran tentang kebersihan, moral, sosial masyarakat, berumah tangga, berekonomi, pendidikan, bernegara dan semua aspek kehidupan manusia ada contohnya dalam diri Rasulullah SAW. Kata Alquran, "laqod kâna fie Rasulillahi uswatun hasanah", sungguh pada diri Rasulullah terdapat suri tauladan yang baik.

Begitu pula dalam mendidik anak, memberi contoh akan lebih efektif daripada sekedar berbicara. Teori "at-thohûru syathrul îmân", kebersihan sebagian dari iman, akan efektif bila sambil dipraktikkan dengan pembagian tugas harian di rumah dan penyediaan sarananya. Begitu efektifnya keteladanan, sampai-sampai ada pepatah nenek moyang yang berbunyi "guru kencing berdiri, murid kencing berlari".

Hari-hari belakangan ini, media-media di Indonesia sedang sibuk membahas kasus demonstrasi yang melibatkan kerbau, yang konon dipersonifikasikan dengan SBY. Sebagai indikasi, SBY bereaksi dan menyinggungnya dalam rapat kabinet. Tersinggunglah Beliau.
Dari sudut demokrasi, mengungkapkan pendapat secara bebas adalah sah-sah saja. Konsekuensi demokrasi, katanya! Dari sudut pandang etika ketimuran, hal ini dianggap tidak etis, memalukan dan kebablasan. Di MetroTV , Andi Mallarangeng mengungkapkan bahwa demokrasi yang kita bangun adalah demokrasi yang santun. Begitu kata pembesar Partai Demokrat.
Sayangnya, sama seperti hukum Indonesia yang ibarat pisau, ke bawah tajam ke atas tumpul, begitu pula yang dicontohkan oleh SBY. Saat demonstrasi pakai kerbau Beliau langsung bereaksi sebab dianggap tidak sopan dan biadab. Tapi mengapa saat kaki tangannya cq. Ruhut Situmpul bilang "BANGSAT" di Gedung DPR RI, bukan di terminal atau pasar, diliput media dan ditonton seluruh negeri, Beliau tidak bereaksi? Apakah kata "BANGSAT" termasuk sopan? Belum lagi, kasus RASISME dari mulutnya Ruhut yang menyerang keturunan Arab dan Tionghoa. Demokrasi santun macam mana bah, yang mau dibangun Partai Demokrat? Saya kira kekerasan verbal tidak kalah berbahayanya dibanding kekerasan fisik. Dan kita perlu contoh bagaimana kesantunan dalam demokrasi itu.
Keteladanan dan Kasus "Kerbau" Keteladanan dan Kasus "Kerbau" Reviewed by Kosim Abina Aziyz on February 04, 2010 Rating: 5

3 comments:

  1. wah gawat semakin rumit permasalahan negeri ini, mulai dari yang paling berkuasa, pejabat - pejabat dan seluruh lapisan masyarakat....
    Benar - benar demokrasi yg sukar di mnegerti...

    ReplyDelete
  2. salam sahabaat
    postingannya bagus memberikan inspirasi yang mendobrak ttng kukuasaan yang sepautnya di jadikan rujukan,eh udah saya follow Abang dah follow balik lum???oh iya da usul gimana kalo links sahabat dan arsip di buat scroll biar penataannya rapi maaf ya baru kenal dah ngatur hiks..hiks...saya dulu juga di atur oleh para master good luck ya

    ReplyDelete
  3. Makasih saranx; sya sudah beberapa kali mencoba membuat "related post" pd setiap postingan, namun nampakx template yg saya gunakan tdk mendukung skrip tsb, sbg pengganti, tampilan arsip biar begitu adax (kelihatan semua). Mksh saranx, siapa nanti brubah fikiran. Untuk follow, tggu ya saya k warnet, bila pas ada waktu. Soalx saya mengendalikan blog ini pakai hape: utk. kirim postingan (pakai ovi mail), dan tentu sj Opmin utk blogwalkin', link xcange dan browsing. Skali lg tks :)

    ReplyDelete

Silakan memberikan saran, masukan, atau tanggapan. Komentar Anda akan saya moderasi terlebih dahulu. Tautan aktif sebaiknya tidak dipasang dalam komentar. Dan, mohon maaf, komentar Anda mungkin tidak segera saya balas, karena kesibukan dan lain hal. Terima kasih :)
---Kosim Abina Aziyz

Powered by Blogger.